Peran Tradisi Seren Taun Dalam Upaya Meningkatkan Pewarisan Nilai-Nilai Sosial Dan Budaya Di Kalangan Remaja Kelurahan Cigugur, Kecamatan Cigugur, Kabupaten Kuningan

annisa utami(1*), asep mulyana(2), itaristanti itaristanti(3),


(1) 
(2) 
(3) 
(*) Corresponding Author

Abstract


Penelitian ini berangkat dari studi awal di Kelurahan Cigugur, Kecamatan Cigugur, Kabupaten Kuningan. Semakin majunya arus globalisasi rasa cinta terhadap budaya semakin berkurang. Hal ini berdampak negatif bagi masyarakat Cigugur, khususnya pada kalangan remaja. Remaja telah banyak melupakan tradisi seren taun. Padahal Tradisi seren taun bertujuan untuk memelihara kerukunan masyarakat dan mengajarkan sikap gotong-royong, kearifan lokal dalam menjaga keseimbangan antara manusia dan alam, nasehat-nasehat dalam mengarungi kehidupan yang diisyaratkan melalui simbol-simbol yang digunakan dalam upacara tradisi seren taun. Kenyataannya pada saat ini para remaja lebih mudah menyerap budaya luar. Sehingga mereka sudah tidak peduli lagi pada tradisi seren taun yang semestinya harus dilestarikan, karena mereka kurang mengetahui nilai-nilai sosial dan budaya yang diambil dari berbagai tiap rangkaian kegiatan yang dilakukan. Karena fenomena itulah penulis merasa tertarik untuk meneliti tradisi seren taun.

Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan proses pelaksanaan tradisi seren taun, mendeskripsikan nilai-nilai sosial dan budaya yang terkandung dalam tradisi seren taun di Kelurahan Cigugur, Kecamatan Cigugur, Kabupaten Kuningan, dan mengetahui bagaimana proses pewarisan nilai-nilai sosial dan budaya dalam tradisi seren taun di kalangan remaja Kelurahan Cigugur, Kecamatan Cigugur Kabupaten Kuningan. Harapan ideal agar budaya seren taun itu tetap lestari dan menjadi alat kebanggaan bagi bangsa Indonesia, dan masyarakat Kelurahan Cigugur, Kecamatan Cigugur, Kabupaten Kuningan.

Sebagai kerangka pemikir pewarisan budaya umunya dilaksanakan melalui saluran lingkungan keluarga, masyarakat, sekolah, lembaga pemerintahan, perkumpulan, institusi resmi, dan media massa. Melalui proses pewarisan budaya maka akan terbentuk manusia-manusia yang memiliki kepribadian selaras dengan lingkungan alam, sosial dan budayanya. Manusia dan kebudayaan merupakan satu kesatuan yang tidak dapat terpisahkan, karena manusia merupakan pendukung kebudayaaan. Jika manusia akan mati, kebudayaan yang dimilikinya akan selalu diwariskan kepada keturunannya, dan seterunya (Poerwanto 2008: 86).

jenis penelitian ini adalah kualitatif. penelitian ini dilakukan menggunakan studi lapangan. pengumpulan data dilakukan dengan mengadakan observasi secara menyeluruh, wawancara dan dokumentasi untuk mendapatkan informasi mengenai masalah yang diteliti. Desa yang dijadikan sebagai tempat penelitian yaitu di Kelurahan Cigugur, Kecamatan Cigugur, Kabupaten Kuningan. Adapun subjek dalam penelitian ini adalah masyarakat (Kepala Kelurahan Cigugur, Ketua Adat, dua orang panitia, dua orang sesepuh, dan enam remaja). Adapun prosedur dalam menganilisis data kualitatif menurut (Sugiyono, 2013: 337—345) adalah reduksi data, penyajian data, dan kesimpulan.

Berdasarkan analisis diatas, dapat disimpulkan hasil dari penelitian menunjukkan bahwa tradisi seren taun adalah ungkapan rasa syukur masyarakat Sunda yang dilakukan tiap tahun seraya berharap hasil pertanian mereka di tahun yang akan datang meningkat. Proses pelaksanaan tradisi seren taun ada tiga tahapan yaitu  damar sewu, pesta dadung, dan tari buyung. Dalam  perayaan tradisi seren taun mengandung nilai-nilai positif untuk manusia dan kebudayaannya. Nilai-nilai sosial dan budaya yang terkandung dalam tradisi seren taun di Kelurahan Cigugur antara lain adanya nilai kebersamaan, nilai kesatuan, nilai kegotong royongan, nilai religiousitas tercermin dalam doa bersama yang dilakukan masyarakat Cigugur terdiri dari berbagai pemeluk ajaran agama, adanya nilai pelestarian budaya, saling menghargai, dan saling menghormati satu sama lain. Proses pewarisan nilai-nilai sosial dan budaya tradisi seren taun di kalangan remaja Kelurahan Cigugur yaitu melalui masyarakat, melalui keluarga, dan melalui media massa.

                                  

Kata Kunci : Pewarisan Nilai-Nilai Sosial dan Budaya di Kalangan Remaja


Full Text:

PDF

References


Bungin.2007. Penelitian Kualitatif. Yogyakarta: Kanisius.

Effendi, Ridwan. 2012. Teori- Teori Kebudayaan. Bandung: PT Rosdakarya.

Ekadjati, Edi S. 2002. Masyarakat Sunda dan Kebudayaannya. Bandung: Girimukti Pasaka.

Endraswara, Suwardi. 2013. Memayu Hayuning Bawana: laku Menuju Keselamatan dan Kebahagiaan Hidup Orang Jawa. Yogyakarta: Narasi.

Hormans. 2004. Ilmu Sosial dan Budaya Dasar. Jakarta: Bumi Aksara.

Jacobus ranjabar. 2013. Sistem Sosial Budaya Indonesia Suatu Pengantar. Bandung: Alfabeta.

K. Bertens. 2000. Etika. Jakarta: Gramedia Pustaka Umum.

Ki. Hajar Dewantara. 1979. Bagian Pertama Pendidikan. Yogyakarta: Taman Siswa.

Koentjaraningrat. 2000. Pengantar Ilmu Antropologi. Jakarta: Rineka Cipta.

Liliweri, Alo. 2007. Makna Budaya Dalam Komunikasi Antarbudaya. Yogyakarta: LKIS.

Maran Raga, Rafael 2000. Manusia dan Kebudayaan Dalam Perspektif Ilmu Budaya Dasar, Jakarta: PT Rineka Cipta.

Miles dan Huberman. 2012. Penelitian kebudayaan. Jakarta: Bumi Aksara.

Moleong, J Lexy. 2000. Metodologi Penelitian Kualitatif. Bandung: Remaja Rosdakarya.

Nasution. 2003. Penelitian Kualitatif, Komunikasi, Ekonomi, Kebijakan Publik, dan Ilmu Sosial Lainnya. Jakarta: Kencana.

Pilliang. 2006. Identitas Dalam Konsepsi Jonathan Rutherford. Jakarta: Gramedia Pustaka Umum.

Poerwanto, Hari. 2008. Kebudayaan dan Lingkungan Dalam Perspektif Antropologi. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.

Pram, 2013. Suku Bangsa Dunia dan Kebudayaannya. Jakarta: Cerdas Interaktif.

Rostiyanti, Ani. dkk. 1995. Fungsi Upacara Adat Bagi Masyarakat Pendukungnya Masa Kini. Yogyakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.

Sachari, Agus. 2007. Budaya Visual Indonesia. Yogyakarta: Erlangga.

Soekanto, Soerjono. 2007. Sosiologi Suatu penganta. Jakarta : PT Raja Grafindo.

Sugiyono. 2013. Metode Penelitian Pendidikan. Bandung: Alfabeta.

Sumaatmadja. 2000. Nilai-Nilai Budaya. Bandung: PT Rosdakarya.

Sunahrowi. 2010. Pewarisan Budaya. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.

Sutopo, HB.2006. Metode Penelitian Kualitatif. Surakarta. UNS Press.

Sztompka, Piotr. 2010. Pengertian Tradisi. Jakarta: Prenada Media Group.

Tilaar, H.A.R. 2013. Pendidikan Kebudayaan, dan Masyarakat Madani Indonesia. Bandung : PT Remaja Rosdakarya.

Tumanggor, Rusmin. 2010. Ilmu Sosial dan Budaya Dasar. Jakarta: Prenada Media Group.

Yusdi, Ahmad. 2006. Etika Kebudayaan. Jakarta: Rineka Cipta.

Zahruddin AR. 2003. Pengantar Studi Akhlak. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada.




DOI: 10.24235/edueksos.v5i1.992

Article Metrics

Abstract view : 627 times
PDF - 445 times

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


 

 

 


<